Jangan Menunda | Balada Tepung Beras


Pic: pixabay

Pagi itu aku dibuat gundah gulana, apa pasal? Karena aku menemukan tepung beras yang kemarinnya aku jemur sudah dalam kondisi mencurigakan. Tepung beras yang kutaruh tampah itu permukaannya sudah menunjukkan ada jejak-jejak sesuatu. Belum lagi ceceran tepung di luar tampah, yang semakin menguatkan pradugaku, kalau tepung setampah itu habis dipakai "jag-jagan" sama tante tikus semalam. Antara sayang dan jijik, bikin aku bingung sendiri. Mau membuangnya sayang banget, itu tepung baru saja nggilinginnya, baru kemarinnya, baru kepakai 4 genggam juga. Mau mengolahnya lagi nggak tega, karena membayangkan tikus-tikus serakah itu habis lari-larian di atasnya, mencicipi pakai mulutnya, mungkin juga sambil glesotan bak di permukaan salju.... haiisshhh...jiijaayyy. Aku sudah bertekad untuk tak memakai lagi tepung itu, meski belum juga membuangnya sampai sekarang wkwkwk....sayaanggg iih, tepungnya masih kelihatan putih tanpa kotoran apapun.

Tak habis-habisnya aku merutuki diri sendiri, kenapa juga kemarin itu meninggalkan tepung di belakang yang jelas-jelas kalau malam jadi tempat kongkow tikus. Sangaat....sangat menyesali tindakanku yang tidak segera mengambil tepung itu meski sudah sempat ingat. Tapi sesal datangnya selalu belakangan sih. Hmmm.. Sebenernya kejadiannya begini, jam 3 an sore gitu hujan datang dengan tiba-tiba, aku langsung tergopoh-gopoh ke belakang. Ada jemuran baju yang buuaanyak dan juga setampah tepung beras tersebut. Tindakan pertamaku adalah mengambil tampah dan menaruhnya di tempat terlindung dari hujan (tidak kumasukkan rumah) dan langsung menyambar baju-baju yang bergelantungan di tali jemuran. Begitu baju kubawa masuk kamar, aku langsung teralihkan dengan kegiatan yang lain, lupa dengan tepung berasnya. Nah, sekitar abis Isya aku teringat sama si tepung, tapi posisi enak ngelonin si kecil bikin aku enggan beranjak. "Ah nanti saja, biar Ken tidur dulu" pikirku, tapi apa daya, justru aku yang tidur lebih dulu, dan bangun-bangun sudah pagi aja. Tamatlah riwayat si tepung.
Aku memang terbiasa membuat tepung beras sendiri. Cara membuat tepung beras yaitu beras direndam semalaman, lalu subuh-subuh gitu ditiriskan. Lha nanti kalau agak siang digilingin deh ke pasar/tempat penggilingan tepung. Murah kok sekilo beras paling ongkosnya 2-3 ribu rupiah. Nah habis digiling itu harus dijemur sampai kering, biar awet. Entahlah karena sudah terbiasa melihat cara begitu di rumah orang tuaku dulu atau emang rasanya beneran berbeda, menurutku kalau beli jadi seperti tepung ros*brand gitu tepungnya terlalu haluuus, dan rasanya kurang gurih. 

Pic: pixabay

Sebenarnya, bukan kali ini saja aku menyesal karena tidak melakukan sesuatu dengan segera  dan buntutnya selalu nggak enak, alias menyesal. Seperti halnya sebulanan yang lalu ketika ke Ngawi. Temenku minta tolong bawain buku zaman kuliah dulu buat keponakannya. Aku sanggupin karena seingatku buku itu masih ada, ngggak diloakin. Nah pas di Ngawi, aku ingat untuk mengambil si buku dari gudang. Tapi waktu ingat itu aku sedang posisi menyapu, jadi kupikir nanti dulu lah, habis nyapu ini. Eh ternyata habis nyapu nyambung kegiatan lain, jadi lupalah perkara buku. Begitu inget sudah dalam perjalanan ke Solo, mau nyampe Palur. Duuhh ampuun! #salim-sama-si-temen.

Lain waktu pernah juga aku ngumpulin poin-poin dari kemasan susunya Ken. Begitu sudah nyampai poin tertentu dan bisa direedem sama hadiah, aku nggak segera reedem. Gara-garanya harus ngisi pakai nomer kartu identitas atau apa gitu dulu, padahal posisi lagi PW, males ngambil KTP di tas, dan aku pikir ntar ajalah masih lama ini batas waktunya. Habis ngecek poin itu aku malah lanjut browsing-browsing dan blogwalking. Bisa ketebak deh, habis itu aku nggak ingat perkara reedem, dan begitu ingat lagi berapa hari kemudian sudah lewat batasnya. Nyeeseeell deh.

Sepertinya masih banyak lagi kejadian macam gitu, jangan ditiru ya kawan-kawan. Meski hal-hal yang kesannya sepele tapi rasanya nyesel gitu ada yang jadi mubadzir, padahal harusnya bisa termanfaatkan. Semoga mulai kini aku terlecut untuk tidak lagi menunda dan menyegerakan hal-hal yang rawan kalau sampai lupa. Nyeselnya itu lhoh...#tunjuk-dada.

Baca juga: Balada Naik Commuter Line


Comments

  1. Menyesal emang selalu datang belakangan Mbak. Kata orang Sunda yg menyesal duluan nuntun kambing di depan terus ditambrak kambing. "Nyesel duluan," ngomelnya pasti begitu. Hehe

    ReplyDelete
  2. aku banget tuh suka nunda2 gitu, hiks.... Tapi bikin tepung beras sendiri mah rajin banget deh :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ibu Rumah Tangga Penuh Semangat di Usia Cantik

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang