Bluder Cokro, Oleh-oleh dari Madiun



Beberapa hari yang lalu, Mbak Siti yang sedang dalam kereta menuju Jakarta mengirim pesan di group WA. "Apa sih bluder itu, kok khas Madiun, tapi aku belum pernah tahu?" katanya sambil mengirim foto orang di kereta menenteng suatu barang bertuliskan bluder. Budhe D sama Lik Y bersahutan menjawab tentang bluder. Aku hanya menyimak saja, karena aku juga baru denger kali ini tentang "bluder".
"Mbak Siti, njenengan pernah makan bluder ini, dulu waktu lamaran ke tempatku, ada makanan ini" kata Budhe D. Aku pun akhirnya jadi penasaran, "Hah, pernah disuguhin? tapi sepertinya tak ada makanan yang asing waktu itu" batinku. "Itu lho yang roti gedhe-gedhe" tambah Budhe D. Oalaahhhh ini tuh semacam roti tho, kupikir apa gitu, mengingat namanya agak aneh. "Kalau lebaran, stok bluder ini sampai kehabisan terus lho" tambah Lik Y. Hmm kayaknya kok hitzzzz banget ya ini roti, dan aku baru denger wkwkwk.

Hari berganti pagi, masalah bluder sudah lupa. Aku juga sudah tak terlalu penasaran karena tahu ini roti. Tapi tak disangka, rejeki bluder itu datang. Lik Y yang pagi itu pergi ke Madiun untuk men-servis mobil, tiba-tiba datang membawa sekotak bluder cokro. Dia sengaja beli buat oleh-oleh teman kerjanya di Jakarta. Dinamakan bluder cokro mungkin karena alamatnya di Jalan Cokroaminoto kali ya. Alhamdulillah bisa ngrasain bluder yang bikin penasaran sebelumnya. Rotinya memang enak sih, lembut, nggak terlalu manis, jadi nggak eneg. Makan bluder habis satu, tiba-tiba pakde A datang menenteng kardus yang sama....wahahaha....bluder lagi. Lagi-lagi Alhamdulillah, punya saudara yang pengertian.



Akhirnya aku googling juga tentang bluder ini, karena penasaran, kok aku bisa belum pernah dengar sama sekali kata bluder. Ternyata bluder merupakan roti warisan jaman Belanda dulu, yang bisa ditemukan di beberapa kota lain juga. Kata temanku sih, di bandara Jakarta, bluder bisa dibeli seharga 20 ribu satunya. Ya gampangnya ini sih ya roti gitu. Yang lucu sih Pakdhe A, katanya dia itu ilfil sama roti ini kalau buat suguhan tamu. Katanya gak cocok, terlalu besar.  Ya memang sih. Enaknya dimakan pas laper ini pakdheee....

Buat yang penasaran kayak aku atau mau cari oleh-oleh bluder cokro, bisa langsung cuzzz ke Jalan Cokroaminoto, Madiun, di sana bisa langsung melihat proses pembuatannya dan beli bluder yang masih anget fresh from the oven. Eh, kalau yang di Ngawi bisa juga ding dapetin bluder Cokro di toko roti Notosuman.


Comments

  1. Oleh-olehnya boleh dicoba nih kalo ke Madiun

    ReplyDelete
  2. Oh bluder itu sejenis roti ya mba, wah kalo ke Madiun harus coba nih rotiny

    ReplyDelete
  3. Aya blm pernah ngrasain ini mbak Na. Kayak roti sisir bukan sih?

    ReplyDelete
  4. Ah..di magetan jg ada.. aq salah satu penggemarnya. Di tokonya jg banyak roti lain enak2 jg y

    ReplyDelete
  5. Kayak roti kuburan yo mbak? Tapi kok agak mahal ya

    ReplyDelete
  6. Aku penasaraaaannn.. Kalo dilihat sekilas kayak roti sisir. Tp mirip ngga ya rasanya?

    ReplyDelete
  7. Ini enak banget. Dulu pas ke madiun pernah dibeliin. Katanya kalo beli harus pesen dulu ya?

    ReplyDelete
  8. aku juga baru denger yang namanya bluder.. kayak roti sisir nggak ya? hadududu, mbak aku bisa pesen ke mbak aja nggak.. *penasaran banget sama rasanya* >,<

    ReplyDelete
  9. Takpikir tadi blunder mb nana ahahha
    Btw sekilas raut muka rotinya mirip kue sisir ya?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ibu Rumah Tangga Penuh Semangat di Usia Cantik

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang