Ken Meneropong Jakarta

Bun.…itu kantornya Lik Yun!!


Ini cerita jalan-jalan Ken waktu pertama ke Jakarta . Alhamdulillah, dia enjoy di perjalanan dan betah nginep di rumah budhenya. Terus selama seminggu di sana, jalan-jalan terus no problemo, nggak rewel atau apa. Rewel dikit ya wajarlah, seperti ketika dia males jalan terus minta gendong, gitu-gitu aja sih rewelnya.


Suatu sore di hari Selasa, pakdhe-nya Ken mengabarkan kalau besok beliau tidak ngantor, tapi langsung ketemu klien di area sekitar rumah, jadi mobil plus supir available kalau buat jalan-jalan Ken. Yesssss (emak e) Ken bersorak sorai, tak perlu pakai transportasi umum deh. Hari itu memang rencananya bakal jalan-jalan naik commuter. Tapi terus bingung menentukan tujuan, karena ada banyak daftar orang-orang yang mau dikunjungi. Akhirnya pilihan jatuh ke Monas, sholat duhur di Istiqlal, terus mengunjungi Eyang Juned di Kelapa Gading.

Hari Rabu-nya, jam setengah 9an kami sudah berangkat. BSD - Monas dilalui sekitar 50 menit. Gak macet kok, mungkin karena sudah lewat jam masuk kantor. Sampai di parkiran Monas, bingung sendiri, Monas nya mana ya? Hahaha. Nanya-nanya ke abang jualan arah pintu masuknya. Setelah melewati parkiran yang luas dan tempat-tempat jualan, nyampe di pinggiran taman, dan itu Monas masih jauh rasanya, mana panaaasss ngentak-ngentak pula, karena memang area pelataran yang nggak ada pohon-pohonnya. Duhh, ini sudah beda banget lah ternyata sama monas tahun 1998 dulu pertama aku ke sini. Dulu turun mobil, jalan dikit udah nyampai di tangga monas. Ternyata monas sudah totally different. Ya wajar ajalah itu sudah 18 tahun yang lalu broo..., hah, sudah 18 tahun? #langsungberasatua.

Kereta kelinci mengangkut penumpang
dari dan ke tugu monas

Di ujung taman itu terdengarlah suara halo-halo dari semacam kereta kelinci, bahwa bagi yang mau ke monas bisa naik itu dengan gratis. Alhamdulillah, lumayan juga soalnya kalau jalan, panas bingits, mana sambil gendong anak pula (bapaknya sih yang gendong). Naik sebentar aja udah sampai di pintu masuk, tapi bukan pintu masuk tugunya lho. Belom, ini baru pintu masuk terowongan yang menuju ke tugunya. Tugunya dipagerin keliling gitu, sehingga masuknya cuma bisa dari satu pintu masuk, yaitu terowongan tadi. Terus di halamannya juga lagi dibangun relief-relief gitu.

Harga tiket masuk Monas

Setelah turun tangga terowongan, kita akan menemui loket pembelian tiket. Menurutku tiketnya murah meriah lah ya. Kalau cuma masuk sampai ke taman saja, nggak masuk tugunya sih, gratis, bayar parkir saja. Harga tiket masuk Monas sekarang, yaitu (tahun 2016):

Pelajar
Cawan : 2000
Puncak: 2000
Jadi total tiket terusan 4.000 rupiah

Mahasiswa
Cawan: 3000
Puncak: 5000
Jadi total tiket terusan 8.000 rupiah

Dewasa/umum
Cawan: 5000
Puncak:10000
Jadi total tiket terusan 15.000 rupiah

Setelah beli tiket, kita melewati lorong masuk kira-kira mungkin ya 100 meter. Waktu itu kan hari Rabu ya, dikiranya bakal sepi, ternyata ramai juga. Kebanyakan adalah anak-anak sekolah, turis dari luar daerah macam kami ini, sama turis mancanegara. Tahu kalau dari luar daerah soalnya ada rombongan pada pakai bahasa Jawa logat Surabaya, terus ada rombongan dari Kalimantan juga, sepertinya dari suku Dayak kalau melihat garis wajah dan aksesoris yang dipakai.

Suasana lorong bawah tanah

Sepertinya Sambutan Presiden Sukarno
 waktu pembangunan Monas

Area yang pertama dimasuki adalah area paling bawah, yaitu Museum Sejarah Nasional. Di area ini terdapat diorama yang menceritakan perjalanan bangsa Indonesia, dari masa Kerajaan, penjajahan hingga masa kemerdekaan. Di situ Ken malah senang berlari-lari di ruangan yang luas.

                                   

Puas melihat-lihat diorama, kita memutuskan untuk langsung ke puncak dulu, takutnya keburu antri lama. Ternyata bener deh, di lift menuju puncak antrian sudah mengular. Antrian dibagi dua baris biar nanti masuk lift langsung dua baris masuk bleng, ngga perlu rebutan. Nunggunya cukup lama juga, aku menggerundel "ini kenapa sih hari Rabu kok pada wisata? Suamiku menimpali "lha tanyalah dirimu sendiri, kenapa hari Rabu kok dolan ke sini?" aku ngakak sendiri jadinya. Eh ndelalah lagi suntuk antri, Ken bilang kebelet pup... Wah hiburan tersendiri nih..hihi. Akhirnya Ken dianter bapaknya, aku jagain antrian. 

Harus sabar mengantri...
Selesai pup, antrian belum banyak bergerak. Untunglah Ken masih bisa kompromi meski antrinya cukup lama. Begitu dapat kesempatan masuk lift, langsung deh naikkk.... Nyampe di atas wuhf, anginnya kenceng bener, jadi was-was, aman nggak sih ini di atas ?!! Dari atas terlihat pemandangan kota Jakarta di berbagai sisi. Terlihat istana kepresidenan, masjid Istiqlal, stasiun gambir, berbagai gedung pemerintahan, dsb. Ken seneng banget lihat kereta hilir mudik masuk ke stasiun Gambir, meski terlihat kecil kayak mainan.

Suasana di Puncak Monas

Di puncak Monas sebenarnya disediakan teropong di 4 arah, akan tetapi pakainya harus masukin koin. Nah ini nggak mudeng aku, koinnya koin apa, kalau beli di mana, di atas nggak ada petugas yang bisa ditanyain. Jadi ya posenya pura-pura meneropong, padahal nggak kelihatan apa-apa haha.



Setelah puas menikmati pemandangan Jakarta, mari kita antri buat turunnnn. Antri turunnya nggak sebanyak antri naik tadi, jadi lumayan cepet. Oh ya, jam buka naik ke atas Monas ini sekarang malam juga bisa lho, kalau nggak salah buka jam 7 malam sampai jam 10 malam. Dulu tahun 1998 itu kami datangnya sore, jam 5 an gitu kalau nggak salah, eh dah tutup. Gak bisa naik deh simbah-simbah e Ken. Jadi ini pertama juga buatku naik ke atas Monas.

Stasiun Gambir












Comments

  1. Seumur tinggal di Bekasi mampir ke Monas blon pernah masuk palingan foto di area luar wkwkwk...keren juga y mba isinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya memang gitu mbak, kalau deket malah blm mengunjungi. Aku di Solo 14 tahun jg blm pernah wisata ke kraton Solo hehe

      Delete
  2. Terakhir masuk tugu monas pas balita, seringnya mampir monas krn ikutan aksi di bundaran HI, kan otomatis pulang mampir monas buat shalat zuhur di istiqlal hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah sepaket ya, monas sama istiqlal ;)

      Delete
  3. Mba.. dari foto kita banyak terbantu buat modal nulis is.. yes semangat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Injih, dari foto bisa menceritakan kembali, jadi ingat lagi

      Delete
  4. Wah monas ternyata masih bisa dimasukin yang lantai atas nya ya mba? Dulu sempet ngga boleh lagi kayak nya. Besok mau nyoba ke monas naik keatas ahh, terakhir waktu sd. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mbak, tapi ada batasannya juga, sehari berapa ratus/ribu orang gitu

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ibu Rumah Tangga Penuh Semangat di Usia Cantik

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang