Batitaku 26 Bulan

Niatnya mau nulis perkembangan Ken tiap bulannya, tapi ternyata belum bisaaahh. Ya sudah, ini dirapel cerita bulan ke 25 dan 26. Ada peristiwa apa aja? Biar kuingat-ingat dulu..hoho

  • Sangat pintar berargumen. Aku agak terkaget-kaget campur geli juga kalau nemuin peristiwa seperti berikut ini. Kejadiannya sudah beberapa kali tetapi dalam situasi yang berbeda. Intinya, kalau dibilangin udah lihai cari alasan. Waktu itu aku lagi masak di dapur,  Si bocil Ken ikut sibuk juga main di dapur. Dia ikut-ikutan ambil air dalam wadah, tapi tanpa kusangka disiramkannya ke lantai dapur. Aku bilang "Lho dik Ken, jangan, ntar jadi licin, kalau kepeleset sakit lho". Eh dia jawab sambil praktekin jalan di lantai yang menggenang air itu "Engga bun, lho ga kepeleset". Alamaaak aku jadi speechles deh.
  • Bye bye ASI. Sebulan setelah menyapih, kukatakan resmi sudah berpisah dengan ASI. Sekarang sudah tak pernah lagi nanyain tentang nenen. Minum susu formulanya jadi lebih banyak tapi. .#ngekepdompet. Dulu dibuatin 40 ml aja, susah bener ngabisinnya, eh sekarang 100 ml sekali minum, dan bisa 3-4 kali sehari. Terus kalau bobok jadi jarang kebangun. Nglilir seringnya cuma sekali. Si biyung ini jadi makin lelap deh tidurnya ihiiiiii asyiik.
  • Perkembangan berkaitan sepeda sudah pesat. Sekarang sudah bisa nuntun sepeda kecil. Jadilah kemana-mana sepeda dituntun. Di halaman, di rumah, dapur, belakang rumah sampai kolam lele. Dan hari ini tadi dia malah sudah bisa memasukkan kaki ke sepeda, hmm apa sih istilahnya, pokoknya mengangkangi sepeda gitu lah. Terus sepeda dibawa jalan gitu pelan-pelan. Dan sore tadi sudah berhasil mengeluarkan kakinya dari sepeda tanpa terjatuh.
  • Menegakkan jari tertentu. Bagi anak kecil, menegakkan jari seperti tanda 'peace","oke", "menunjuk" dan lain-lain bukanlah perkara mudah. Setelah sekian lama berlatih mengacungkan jempol sebagai tanda "sip", nah Ken akhirnya berhasil juga pada umur 25 bulan. Dulunya dia harus mencari-cari dulu mana jempol, terus memahan jari yang lain agar jempol bisa berdiri tanpa keikutsertaan jari yang lain. Sekarang dengan reflek dia bisa mengacungkan jempol sambil bilang "siibbb'eg". Terus sekarang lagi belajar ngacungin jari sambil bilang "ini ua, ini iga, ini mpat".        
    Siiipp!
  • Sudah ga pakai drama lagi kalau sikat gigi. Dulu kalau sikat gigi malem pasti harus aku pegang erat-erat, alhasil dia nangis nangis. Sekarang udah ga perlu dipaksa udah mau buka mulut sendiri. Lalu yang bikin aku tambah happy karena dia mau nglepeh pasta giginya. Dulu waktu dikasih pasta gigi pasti ditelen, jadi aku stop pemakaian pasta gigi. Sekarang sudah bisa nglepeh jadi kuberi pasta gigi, diapun jadi semangat sikat gigi karena tube pasta giginya ada gambar mobil.
  • Sudah bisa doa orang tua. Sebulan yang lalu sering ikut lik e ke masjid, di sana sering denger pujian, eh jadi hafal sendiri.
  • Seneng berenang. Dulu susah banget diajak nyemplung ke kolam renang, tapi sejak pindah kolam renang (karena takut patung badut) dan dibeliin pelampung bergambar nemo jadi betah banget main di air.
  • Kosa katanya sudah banyaak banget, tapi karena sebagian belum terlalu jelas jadi kadang perlu meraba-raba dulu maksudnya. Kalau aku sudah lumayan memahami, tapi bapaknya masih suka gagal paham wkwk..
  • Bisa pakai sandal japit sendiri. Dah tau itu sandal kebalik apa engga, dan makainya udah bisa langsung sambil berdiri ga perlu pegangan.
  • Sudah mulai mengenal uang, meskipun bukan tipe pen-jajan tapi kalau nemu duit katanya mau buat beli permen.
  • Sudah bisa mengidentifikasi warna merah, hijau, kuning, biru, oranye dan ungu.
  • Seneng banget main game puzzle sederhana gambar binatang. Dia sudah lancar main yang 5 pieces.

Comments

  1. selamattt...paling seneng kalo liat perkembangan anak ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mak, iya seneng bgt, tapi ternyata tantangannya juga bertambah hehe

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ibu Rumah Tangga Penuh Semangat di Usia Cantik

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang