Menggoreng Kopi secara Tradisional

Menggoreng kopi sendiri sudah menjadi tradisi di kampungku, meski sekarang sudah banyak terdapat kopi instan di warung-warung, tetapi pamor kopi buatan sendiri masih tetap tinggi. Untuk acara-acara besar pastilah tak ketinggalan menyiapkan bubuk kopi ini. Suamiku pertama kali lihat kami memproses sendiri bubuk kopi merasa agak keheranan juga, karena di tempatnya tidak ada yang membuat bubuk kopi sendiri. Bagi kami yang hidup di desa memang terbiasa mengolah bahan makan sendiri, ini tak lepas dari sejarah masa lalu, yang mana di desa tak ada penjual ini itu. Jadi kalau mau sesuatu ya harus bikin sendiri.

      Balik lagi ke ke kopi, kenapa mesti menggoreng sendiri? Tentu saja karena lebih murah daripada beli jadi. Di keluarga peminum kopi, konsumsi kopi cukup tinggi jadi akan lebih hemat jika membuat sendiri. Berikut ini beberapa tahapan dalam memproses biji kopi.
  1. Pertama-tama persiapkan bahannya, di sini tidak hanya kopi saja tetapi diberi campuran rupa-rupa. Ya benar, bukan kopi murni. Ada beberapa alasan kenapa musti dicampur berbagai bahan. Yaitu agar hasilnya lebih banyak, ya lagi-lagi karena harga kopi cukup mahal, selain itu juga agar tak terlalu banyak kafein yang terkandung dalam minuman. Meski orang desa tak mengenal istilah kafein, tetapi mereka tahu jika minum kopi bisa bikin sulit tidur. Lalu alasan lain adalah agar aroma lebih nikmat. Mungkin bagi pecinta kopi sejati tentu tak nikmatlah kopi campur-campur ini, tapi yah begitulah nikmatnya sesuatu ternyata dipengaruhi kondisi ekonomi juga hehe.  Sebagaimana terlihat dalam gambar berikut, selain biji kopi juga memakai beras, bawang merah, dan kadang-kadang kelapa juga. Akan tetapi kata ibuku, jika memakai kelapa, kopi akan mudah tengik. Bagi yang terbiasa minum kopi ini, minum kopi murni pun terasa kurang nikmat.                                                                                                                    
                                                                                     
  2. Setelah bahan-bahan dicuci bersih, lalu digoreng tanpa minyak di wingka alias wajan tanah. Menggorengnya pun pakai tungku kayu bakar. Jangan lupa untuk mengaduknya sesekali agar panasnya rata.             
     
  3. Semakin mendekati matang, harus semakin sering diaduk agar tidak gosong. Dari mentah sampai matang kira-kira membutuhkan waktu 45 menit.                                                                                                                                                                 
  4. Setelah matang, angkat dan tempatkan kopi pada wadah tahan panas. Tunggu sampai dingin dan biji kopi siap ditumbuk. Menumbuknya pun masih menggunakan tumbukan tradisional, alu dan lumpang. Tapi kalau jumlahnya banyak para ibu lebih memilih membawanya ke tukang penggilingan. Di rumahku sendiri kadang kami menghaluskannya pakai blender.



Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ibu Rumah Tangga Penuh Semangat di Usia Cantik

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang