Membiasakan Anak Sholat di Masjid

Sebagai umat muslim, tentu kita tahu bahwa seorang laki-laki afdholnya sholat fardu berjamaah di masjid. Aku cukup sering mengingatkan Peip untuk pergi ke masjid ketika waktu adzan berkumandang, tapi ia masih sibuk dengan aktivitasnya atau ketiduran. Aku sama sekali belum kepikiran dengan my little boboi, hingga satu saat aku mendengarkan radio yang membahas tentang pentingnya mengajak anak untuk sholat di masjid. Meski anak mungkin belum bisa sholat, akan tetapi hal tersebut tetap perlu dilakukan agar anak terbiasa dengan atmosfer masjid, terbiasa pergi ke masjid dan akhirnya menjadikan masjid bagian dari gaya hidupnya.
   Aku pun langsung terhentak, oh my.... Aku punya anak cowok, dan aku punya kewajiban untuk mengajarkan dia untuk sholat di masjid sedini mungkin. Karena katanya mbak si penyiar radio itu, kalau gedhe nanti terlalu canggung, andaikata tiba-tiba disuruh sholat ke masjid. Baiklah, mari kita mulai perjuangan ini. 
   Pertamanya aku meminta Peip mengajak serta si boboi ini sholat berjamaah di mushola seberang jalan. Tapi hasilnya kurang menggembirakan. Katanya si boboi ga mau turun dari gendongan, nangis ketika ditaruh di samping bapake hahaha. Akhirnya sholat lah si bapake sambil gendong. Ya sudahlah, namanya juga pertama kali. Boboi umur 20 bulan. Setelah itu ketika diajak lagi ke mushola ...eh ga mau. Akhirnya beberapa hari kemudian emaknya ini memutuskan untuk cancut taliwanda (turun tangan). Si emak ikut serta sholat di mushola, jadilah si buntut boboi ikut serta. Berbekal dua mainan, sukseslah sampai selesai sholat dia ga nangis. Yah, meski sepanjang sholat dia main truk di sampingku... Tapi paling ngga, dia ga nangis dan ga membuat gaduh. Setelah itu, boboi ga nangis lagi jika diajak ke mushola.
                                                     
Beberapa hal yang musti diperhatikan ketika mengajak anak balita ke masjid adalah, pertama pastikan dia sudah pipis dulu. Tentu ga asyik kan kalau kita harus nyuci karpet karena ompol si kecil (ini pernah kejadian beberapa waktu kemudian ketika boboi sholat bareng bapake), yang kedua jika anak belum bisa tenang mengikuti sholat bawakan dia mainan kesukaannya yang berukuran kecil saja tentunya.
  Itulah pengalamanku mengajak anak balita sholat berjamaah di mushola\masjid. Selamat mencoba man teman.

Comments

  1. anakku ce sih mba, tp bukan berarti ga mau aku biasain solat..memang ga bisa tiap hr solat di mesjid, tp aku mulai ajarin utk solat 5 wktu... blm berhasil ampe skr, tp at least dia seneng kalo dipakein mukena :D..Moga2 ntr jd keikut seneng solat

    ReplyDelete
  2. kalau cewek kan ga wajib ke masjid, jadi ya yg penting kita biasakan sholat 5 wktu ya mak. Semangaaatt

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang

Mengunjungi Keraton Solo : Ken Ribet Sendiri