Belanja ke Pasar Klewer

        Sebulan yang lalu ibuk Ngawi memintaku untuk membelikan barang untuk oleh-oleh haji yang rencananya bakal dibagi hari ini, pas ada acara arisan keluarga di Sragen. Meski pesennya dah sebulan yang lalu tetapi ternyata eh ternyata baru kemarin bisa belanjanya... hmm jiwa deadliner nih hohoho. Pedagang di Klewer banyak yang baru buka siang-siang sekitar jam 10, jadi kami (Aku, Ken, Peip (Bapake Ken)) berangkat udah siang, jam setengah 11. Rencananya aku mau beli peci, jilbab sama sajadah. 
    Berkeliling sejenak, aku menemukan kios jilbab. Baru aja berhenti, Ken udah rewel aja, mungkin karena hawanya yang panas. Jadinya si bocil malah ngglibet sama aku, padahal sini maunya lihat sana lihat sini. Akhirnya tanpa terlalu lama nawar aku ambil aja 1,5 kodi jilbab instan dengan harga 20 rb/buah. Habis dapat jilbab lanjut ke toko peci yang aku pernah beli di situ juga dulu. Kiosnya di pinggir, bagian utara. Sampai situ ternyata kios kosong, kata bapak-bapak di sekitar situ, pemiliknya lagi sholat duhur. 
      Akhirnya kami memutuskan untuk sholat duhur juga di Masjid Agung. Di masjid ramai sekali, bukan hanya orang yang hendak sholat tetapi ternyata ada acara sekaten. Di pelataran masjid banyak banget yang jualan. Ada yang jualan makanan, mainan, peci, sandal, dll. Tak ketinggalan yang khas kalau ada sekaten yaitu telur asin. Aku belum tahu sejarahnya kenapa kalau sekaten makanan yang khas itu telur asin, atau yang biasa disebut endog amal. Ken sendiri kurang suka telur asin, dia malah minta kelengkeng.

Gangsingan bambu
Nah di samping penjual kelengkeng ada bapak tua penjual mainan tradisional. Peip beli gangsingan seharga 10 ribu. Ken sendiri tentu belum bisa main gangsingan, jadi yang bakalan main sapa lagi kalau bukan Peip haha. Kata Peip "kasihan penjualnya, sudah tua, dari Gunungkidul pula"
Sibuk maem kelengkeng di teras masjid
Habis beli itu, kami sholat duhur bergantian. Meskipun masjidnya gedhe dan bersih, tetapi ada satu hal yang kurang sreg di hatiku kalau sholat di sini, yaitu tempat wudhunya. Tempat wudhu berupa bak tinggi persegi panjang yang diberi banyak kran di empat sisi bodynya ..halah..bahasanya. Nah permasalahannya adalah...kran-kran ini bawahnya ada tampungan airnya kira-kira setinggi paha. Jadi susah mau membasuh kaki, masak mau diangkat tinggi-tinggi kakinya. Mau pakai air yang di tampungan bawah kran itu juga meragukan, suci apa tidak. Karena kan sudah pasti kena bekas air wudhu. Tetapi kemarin beberapa kran sudah di sambung selang agak panjang, jadi bisa langsung buat mbasuh kaki sekalian. Selain itu tersedia juga beberapa gayung, jadi kalau mau mbasuh kaki pakai gayung. Beberapa orang kulihat memakai air dari tampungan kran untuk membasuh kaki, padahal di sisi lain banyak juga yang mbasuh tangan langsung di bawah kran yang mana air bekasnya masuk ke tampungan kran. Karena tak yakin dengan kesucian air di tampungan kran, aku memilih nadahin air pakai gayung langsung dari kran buat wudhu.
Banyak penjual di halaman masjid
     Sehabis sholat kami lanjutkan beli-belinya. Beli peci 30 buah @ Rp 6.000 di kios yang kami datangi tadi. Kemudian beli sajadah 30 buah @ Rp 22.500 di kios yang lain. Ternyata banyak juga barangnya. Aku kebagian gendong Ken dan Peip mengangkut semua barangnya dengan agak terseok-seok hihi. Tiba di parkiran motor ternyata gerimis, mana tidak bawa jas hujan lagi, mana perut keroncongan lagi, mau bagaimana lagiii hihi... Akhirnya mampir ke tempat makan ayam goreng. Di situ hujan tambah deres, dan kita menunggu hujan reda sangat lamaaaaa ... hingga akhirnya Ken  tidur di pangkuan Peip.
Peci
Sajadah






Comments

  1. Dua bulan yang lalu Fenny juga melintas di depan pasar klewer pas hunting materi buku, ga nyangka sekarang kebakar

    ReplyDelete
  2. iya mak, musibah datengnya ga disangka-sangka. hiks eman-eman itu ya daster2 lucu, mukena2 ....pada hangus. moga aja banyak yang terselamatkan barang2nya

    ReplyDelete
  3. semoga cepat pulih ya pasar klewer..:(

    ReplyDelete
  4. amien. moga para pedagang bisa dpt tempat jualan lg

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ibu Rumah Tangga Penuh Semangat di Usia Cantik

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang