Lontong

       Semua sudah pada tahu kan ya makanan bernama lontong ini? Lontong terbuat dari beras yang dibungkus daun pisang kemudian direbus hingga lunak. Mungkin di beberapa daerah penyebutannya berbeda, seperti di Ngawi makanan ini disebut t├Ępo. Bahan dan cara masaknya sama, yang membedakan adalah bentuk bungkusannya.Kalau lontong bentuknya bulat panjang, sementara tepo berbentuk pendek dan seperti limas.
      Dengan berbahan beras dan bertekstur lembut, lontong menjadi sangat flexibel, bisa dimakan dengan berbagai pelengkap menjadi beragam kuliner yang berbeda. Bisa jadi lontong pecel, lontong tahu kecap, lontong sayur, lontong sate, lontong opor, lontong bakso dll. Pokoke lontong serba bisa deh! Sampai-sampai ada lontong yang jago banget berargumen, yaitu Cak Lontong hehehehe.
     Pagi ini seperti minggu kemaren aku membekali Peip yang hendak balik ke Solo lontong dan sambal sate kacang. Dia udah ketularan aku aja, lontong maniak. Proses memasaknya lumayan lama. Dimulai dari kemarin jam 3 sore bungkusin, terus merebus dari jam 4 sampe jam 9 malem, Alhamdulillah jadi semua lontongnya, ga ada yang jebol bungkusnya juga.Dulu emang suka gagal waktu bikin lontong, salah satu penyebabnya karena ga pas takaran beras yang dibungkusin, sehingga lontong jadi keras banget atau berasnya ga bisa mengembang karena kebanyakan isi. Sebab lain karena daun pembungkusnya robek, sehingga lontong jadi mblenyek, karena kemasukan banyak air.

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ibu Rumah Tangga Penuh Semangat di Usia Cantik

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang