ODOJ dan ODOP

         Hari-hari ini banyak orang yang membicarakan tentang ODOJ, bahkan ada juga yang membentuk komunitas-komunitas. Terinspirasi, akupun tergerak untuk ngikutin program ini secara mandiri. ODOJ merupakan kependekan dari One Day One Juz, yaitu program membaca Al-Quran dengan target satu hari satu juz. Sebenarnya program ini bukan hal asing bagiku. Dulu waktu kuliah aku pernah ngejalani ini. Waktu itu mudah saja, karena banyak waktu luang. Biasanya aku bacanya nyicil tiap habis sholat sekitar 2 lembar, sehingga satu hari bisa satu juz. Sangat ringan dan mudah.
Ken mau ikut ODOJ juga nih .. :)
        Namun kali ini, membaca Al-quran tiap habis sholat terasa suliiiiittttttt. Boro-boro baca Al-quran, sholat dengan tenang dan lengkap dengan dzikirnya aja agak susah. Kenapa bisa begitu? Ya karena buntutku Ken ini ga bisa ditinggal dalam jangka agak lama. Kadang baru sholat dapat dua atau tiga rakaat gitu udah merengek-rengek, ya apa daya .. sholatnya dicepetin deh.(Kebanyakan alasan ya, Ken jadi kambing hitam pula wkwkwk). Sebenernya aku punya waktu banyak ketika sholat Isya, karena biasanya Ken udah bobok. Namun kalau harus langsung nyelesein satu juz satu waktu itu, waduh yang ga kuat mata ini nih. Ngantuukkk #alasanlagi...... hahaha.

        Satu lagi program yang ingin kulakukan adalah ODOP. Apaan tuh? ODOP yaitu One Day One Post, maksudnya dalam sehari harus nulis satu postingan di blog. Namun kembali lagi seperti di atas, ga ada waktu buat buka komputer. Aku bisa ngapa-ngapain biasanya ketika Ken lagi bobok, padahal kalau siang waktu Ken bobok aku pakai buat ngurusi kerjaan rumah tangga. Bisanya ya malem. Namun lagi-lagi... Seringnya aku langsung tepar, ga kuat lagi melek.
         Untuk itu, maka dari itu, karena itu, aku sedang mencari formula bagaimana memenej waktuku biar aku tetep produktif meski harus momong dan ngurusin pekerjaan rumah tangga .....#mikirserius


Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Naik Kereta Ekonomi Brantas

Ken Belajar Hiking di Air Terjun Srambang

Mengunjungi Keraton Solo : Ken Ribet Sendiri